Oleh: viewie white blog's | 14 Mei 2013

Bengkel resmi jangan lupakan Cek point setelah melakukan service kendaraan pelanggan.

montir

Sebagian besar masyarakat, pemilik kendaraan bermotor pasti memilih Beres atau bengkel resmi untuk pemeliharaan rutin kendaraan bermotornya. Dengan alasan kepastian originalitas sparepart, kelengkapan suku cadang yang tersedia serta alat-alat perbaikan yang komplit dan canggih. Ternyata hal itu tidaklah mutlak menjamin atas kepuasan konsumen akan jasa yang di berikan. Hal yang sering dilupakan adalah cek point setelah service. Dengan alasan bisa karena cape atau pelanggan sedang ramai, Terkadang cek point tersebut sering di abaikan.  Padahal cek point ini adalah akhir dari sebuah jaminan kualitas atas jasa yang di berikan bengkel Resmi, agar tidak ada keluhan di kemudian hari. Cek point ini bisa seperti, apakah pemasangan sudah benar, apa tidak ada part yang tertinggal atau terpasang, mengencangkan baut yang rawan kendor, cek oli rem, kemudi, tekanan angin pada ban Dll.. walaupun sepele terkadang bisa membahayakan. Di sini penilaian konsument mulai diberikan, bengkel yang baik dan bengkel yang kurang baik. Yang baik tentunya dengan pekerjaan yang rapih,dan Yang buruk sebaliknya.

Sering terjadi montir Beres lupa memasangkan baut kembali di sebagian tempat yang sebelumnya dia buka. Walaupun terkadang tidak mempengaruhi performa namun bisa mempengaruhi kenyamanan maupun keselamatan berkendara. Masalah sepele yang bisa mengakibatkan masalah besar.

Seperti hari minggu kemarin saat VW service Yamaha mio, ada beberapa keluhan saat di Beres Yamaha. Dengan inisial bengkel NL. Ada beberapa keluhan seperti :

  1. Saat mendaftar sevice, job list untuk montir tidak jelas di tulis oleh receptionis bengkel. meski sudah di sebutkan apa saja yang VW ingin service. Jadi jika tidak di control hanya service CVT saja. Padahal job list tertera service ringan dan CVT. Ternyata si mbak receptionis kurang jelas menceklist joblis. Ini kali kedua setelah bebereapa bulan lalu service bengkel yang sama.
  2. Setelah service selesai, cek dirumah ada 2 baut blok CVT yang tidak terpasang. Dan karet penutup setelan gas yang berada di bagasi juga hilang. Balik lagi ke beres dan Kompain, di sebutkan oleh montir sebelumnya memang tidak ada satu baut. Tapi kenapa menjadi 2 baut yang hilang.:P. tapi montir langsung mengganti kedua baut yang hilang dan memasang karet yang tertinggal. Masalah terselesaikan.
  3. Tidak meletakan kembali barang2 yang berada dI kendaraan. Setelah balik lagi ke beres untuk di pasangkan kembali baut yang hilang. Ternyata ada yang tertinggal lagi, yaitu gembok pengaman. VW baru sadar ketika ingin mengunci cakram. Kunci pengaman tersebut tidak ada kemungkinan tidak diletakan kembali pada tempatnya oleh montir. Dan betul setelah di telepon ada di laci kerja montir.

 

Nah ketiga hal sepele diatas bisa mempengaruhi citra baik sebuah bengkel. Sebetulnya yang di harapkan kemarin. Jika memang tidak ada satu baut yang terpasang sebelumnya. Segera di infokan ke konsumen, agar tidak terjadi kesalah fahaman. Karena baut yang tidak terpasang di area mesin bukan body. Pastinya sebagai pemilik kendaraan akan hapal betul kendarannya, kekurangan apa saja yang ada di kendaraannya.  Dan konsumen menilai dari hal-hal kecil terlebih dahulu sebelum memberikan penilaian pada hal besar.

 

Ya memang tidak semua bengkel resmi seperti itu. Namun sebagai konsumen, kita harus kritis agar kedua belah pihak saling diuntungkan.. kita sebagai konsumen akan menjadi pelanggan dan Beres pun semakin rame.

About these ads

Responses

  1. Sebenarnya setiap ATPM sudah membuat SOP untuk beres-beresnya. Mungkin om VW lagi apes dapat mekanik dan bengkel yang gak taat SOP. Wk wk . . .

    • apes masa dua kali ya.. dan baut pun dua kali.. bulan kemarin baut penahan bantalan standar dua… sama di suruh ganti karet V-belt… eh gak di ganti….apes… xixixixi

  2. Bukannya beres Yamaha udah terkenal reputasi malesnya kaya gini? Dulu kan ada kasus mio service rutin ganti oli, oli udah dikeluarin tapi lupa dimasukin yg baru….jadi ancur deh tuh mio konsumen…..kalo soal baut copot saya pernah ngalamin sendiri di beres suzuki langsung komplain dan diganti sama baut sejenis meski warnanya beda….(mungkin diambilin dari motor baru)….tapi emang check point bengkel suka parah….jalan keluarnya dateng paling pertama kalo service.

    • nah ane dulu pernah bro… kaliper rem depan di ganti. gara2 nginep tu motor di beres suzuki..

  3. wah … , untung Beres (AHASS) dekat rumah Ane nga kaya Gini kerjanya…. , makanya betah ane servis granny disana.

    • mantaf bro.. klo beres kerjanya rapih… walaupun jaraknya jauh dari rumah juga…. di jabanin bengkelnya..

  4. saya sejauh ini paling percaya sama bengkel resmi yamaha flagship. karena berdasarkan pengalaman saya pelayanan di beres yamaha selain flagship kurang memuaskan (mekanik kurang ramah dan malas menangani masalah yg ga biasa).

    • memang ini bengkel resmi tapi kecil bro.. bengkel doang gak ada penjualan unit motornya.. block cvt pada renggang.. kapok

  5. kalo ane paling sering baut body.. dulu di NJMX ane baut body bagian dalam dah hilang 5.

    • tujuanya apa ya… ko jadi ini sering kejadian.. di beres yamaha… bukan saya doanng…. kawan pun kya gitu…

  6. klo ane kenalan dulu sama mekanik2 beresnya, kebetulan beres suzuki tempat langganan ane serpis sdh kenal baik, jadi mau motor nginep pun ga masalah, semua bener2 “BERES”, kesimpulannya, memang tidak semua beres jelek penanganannya, tapi lebih kepada oknum atau personal dari masing2 mekaniknya…CMIIW..

    • ya betul oknum…. klo di pukul rata.. kasian yg bener2 bagus kerjanya.. :)

  7. pernah terjadi dengan jupiter mx ku dulu, 1 baut blok kanan tidak terpasang

  8. Berarti kualitas beres Yamaha makin parah nih..
    Pengalaman ane habis servis kebo di Beres Yamaha deket Gintung, kabel spido putus plus yang paling bahaya baut cakram depan kendor (gak dikencengin) sehingga hampir copot.
    Parah deh… kl di pabrikan sebelah biasanya setelah di servis ada yang ngecek ulang. ini kok bisa lolos.

    • Sya sdah ngalamin 2 beres yamaha yg kerjaannya ngilangin baut.

      • Saya tekhnisi di Beres Yamaha,malah sering nambahin baut yg hilang di motor konsumen.tapi saya gak pernah minta bayaran.Apalagi ngomongin keburukan orang.

      • Saya gak bilang semua montir beres begitu loh bro..:)

  9. saya juga pernah tuh, salah satu sekrup pengikat body ada yang lenyap. sayangnya saya menyadarinya setelah beberapa hari.
    entah lenyapnya dibengkel atau dijalan, lalu beli sekrup baru, eh ga lama sekrupnya karatan :Sad:

    • Bagus yg dri pabrikan ya bro…

      • betul, rawan hilang (mungkin) penggelapan di bengkel :oops:

      • lumayan harga satu baut body 3rb..

  10. akhirnya ku berkunjung juga ke viwie white… semakin bagus ajah

    • hatur nuhun siti paujah… hayu atuh ngeblog… di tunggu artikel2na….. urang belajar menulis.. :D semoga jadi pengunjung setia blog ecek nya.. hehehehe

  11. wah wah, kalau saya coba service di Mr.Montir bagus tuh, pelayanan dan SOP sama seperti bengkel resmi,.. montirnya telaten.. saya jadi pelanggan disitu.. walaupun bukan Beres..
    recommended dah


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 644 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: